Kuliner Jogjakarta - Gudeg Yu Djum


Siapa yang nggak kenal salah satu makanan khas Jogjakarta ini? Ya, gudeg merupakan salah satu makanan khas Jogjakarta yang wajib untuk kalian kunjungi ketika sedang melancong ke kota pelajar ini. Untuk kalian yang belum familiar dengan masakan gudeg, gudeg merupakan masakan olahan dari nangka muda yang dimasak dengan santan. Selain itu gudeg juga dimasak bersamaan dengan daun jati guna menghasilkan warna coklat pada masakan ini. Butuh waktu yang cukup lama untuk memasak gudeg guna mendapatkan rasa yang pas. Jika kalian sedang berada di Jogja dan ingin mencoba makanan khas jogja ini, kalian bisa mengunjung daerah sentra Gudeg Wijilan yang tidak terlalu jauh dari Kraton Jogjakarta. Didaerah ini terdapat banyak sekali warung gudeg yang berjejer, dan salah satu warung yang saya datangi adalah warung Gudeg Yu Djum (Papan reklame ketika masuk Jogjakarta paling gede sendiri bok!)




Gudeg Yu Djum ini memiliki beberapa cabang, didaerah Wijilan sendiri warung Yu Djum memiliki 2 outlet sedangkan warung yang lain ada di Jalan Raya Solo. Warung Gudeg Yu Djum yang saya datangi ini tempatnya sangat strategis, dan menurut teman saya yang asli Jogja sih, Warung Yu Djum yang saya datangi ini merupakan warung Gudeg Yu Djum pertama yang ada di Jogjakarta. Ketika kita akan memasuki Warung Gudeg Yu Djum ini kita akan disambut oleh aneka bakul gudeg dan lauk pauk yang disajikan di dalam etlase kaca dan juga dengan dua orang yang siap melayani pembeli dengan ramah.



Warung Gudeg Yu Djum ini ukurannya tidak terlalu besar, apabila kita masuk ke dalam hanya terdapat 2 meja lesehan panjang yang cukup untuk tujuh orang permejanya dan juga satu meja lesehan kecil. Jika ditanya soal harga, Warung Gudeg Yu Djum menawarkan berbagai macam menu dengan mulai dari Rp 12.000 hingg Rp 50.000 per porsinya. Menurut saya sih, dengan porsi yang tidak terlalu banyak gudeg ini bisa dibilang sedikit agak mahal. Dan untuk kalian yang ingin membawa pulang Gudeg Yu Djum ini sebagai oleh-oleh kalian bisa memesan gudeg dengan menu besek ataupun kendil dengan harga mulai dari Rp50.000 hingga Rp290.000. Dan untuk minumannya tidak terlalu banyak pilihan kalian hanya bisa memesan teh, jeruk dan air mineral.


Saya sendiri hanya memesan satu gelas es teh manis dan juga gudeg+telor. Jika ditanya soal rasanya, gudeg ini terasa sangat manis, bahkan menurut saya rasanya seperti rasa gula merah, tidak hanya itu saja rasa manisnya juga masih terasa meskipun saya memakannya dengan nasi, karena saya kurang suka makanan manis, sangat disayangkan saya hanya mencoba sesuap saja untuk gudegnya. Lain lagi dengan kreceknya, menu pendamping gudeg ini menurut saya rasanya juara dan bikin pengen nambah! Yap, saya lebih suka kreceknya daripada rasa gudegnya.



Tapi tetep ya, saya lebih suka masakan gudeg daerah jawa timur yang terasa pas dilidah saya, apalagi salah satu gudeg yang sangat terkenal di Jember, rasa gudegnya sangat pas dilidah tidak terlalu manis dan porsi untuk ayamnya sangat banyak!
55 comments on "Kuliner Jogjakarta - Gudeg Yu Djum"
  1. Dibanding gudeng depan pintu masuk Beringharjo, di sini lebih nyaman ya. Tempat duduknya memadai dan nggak uyel-uyelan :)

    Itu 290rb untuk oleh-oleh, kemasannya kek gimana ya. Isinya banyaaak kali ya Mba?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo dibilang sih tempatnya kurang gede mbak XD
      yang 290ribu gudeg+ayam satu ekor sama telor 10biji isinya mbak hehhe

      Delete
  2. Gudeg Jogja memang rasanya sangat manis Mbak. Kalopun ke Jogja, saya menghindari menu ini. Hihihi... Mending tumis mercon saja, yg mantep.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak saya baru pertama kali nyicipin gudeg asi jogja >.<

      Delete
  3. Aku nyoba yg di Wijilan. Tapi sampe sekarang masih heran, beda sama yg lain apanya, yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama saja sepertinya mbak, cuma ditempat lainnya itu cabangnya ^^

      Delete
  4. Suamiku pernah bawa pulang gudeg Yu Djum ini. Enak sih, cuma terlalu manis buatku, jadi makan sayurnya cuma sekitar 2 sendok aja, tapi krecek, ayam dan telurnya bisa kok banyak-banyak makannya hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak, gudegnya saya juga kurang begitu sukaa gara2 terlalu manisss, tapi kalo krecek dan lauk lainnya sih saya doyan :D

      Delete
  5. Ini yang di pertigaan ringroad depok ya mbak...jalan solo. Deket dengan rumah aku... :)

    ReplyDelete
  6. Bolak balik ke Jogja, tetap yang dicari gudeg ibu "yu djum" ini.
    Atuhlah aku jadi kangen kulineran di Jogja.

    anyway salam kenal yah mbak :)

    ReplyDelete
  7. Kalau gudeg Yu Jum saya belum coba. Biasanya kalau gudeg manis gitu saya suka minta sambel lagi, haha... Kurang suka juga makanan kelewat manis untuk teman nasi.

    ReplyDelete
  8. saya juga pernah ke jogja dan nyobain gudeg cuman ga suka karena manis ;( lidahnya bali banget soalnya doyan pedess

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak, saya lidah jawa timur sukanya juga pedes, yang manis2 gini kurang sukaa :(

      Delete
  9. beberapa tahun lalu ke jogja, tapi belum berkesempatan mencicipi gudegnya, semoga bila diberi kesempatan bisa ke sana lagi saya sudah bisa mencicipi makanan khas jogja ini, amin..

    ReplyDelete
  10. Pas ke jogja malah belum pernah makan gudeg hi hi

    ReplyDelete
  11. Sering denger tapi belum pernah mampir. Tapi pernah makan karena dikasih nasi box gudeg Yu Djum. Gudegnya enak lho. Hihihi

    ReplyDelete
  12. Saya suka gudeg tapi belum pernah nyobain, gudeg yu jum yg kondang. Hiks.

    ReplyDelete
  13. Pernah ke jogja tp blm nyobain gudeg yu djum. Sate klathak pun belum. Aduuh, pingin ke jogja lg

    ReplyDelete
  14. Aku ke Jogja beberapa kali dan nggak keitung, tapi makan gudeg bisa dihitung cuma 4 kali. Kurang suka dengan isinya yang kurang kuah. Beda kalo gudeg solo, ada kuah. Eh selera orang ya beda-beda, hahaha

    ReplyDelete
  15. Seneng banget ama masakan khas gudeg yu djum ini. Dan plg sering ke yu djum yg ada di selokan mataram

    ReplyDelete
  16. Aku lebih suka gudeg khas buatan MAe ku, mbak.
    Pasalnya ga pernah makan gudeg Jogja... wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  17. Pernah makan ini di Jakarta waktu ada event blogger. Memang enak tapi mahal yak

    ReplyDelete
  18. Gudeg Yu Djum ini fenomenal banget ya di Jogja, dan aku yang sering ke Jogja malah belum pernah nyobain donk, haha. Jadi penasaran nyobain gudeg yang udah terkenal ini kalau ke Jogja.

    ReplyDelete
  19. pengen banget ke jogja..beberapa kali gagal terus, tiket dan hotel juga beberapa kali hangus..huhu mudah2an ntar dapat waktu yang pas ke Jogjanya biar bisa ngerasain gudeg Yu Djum :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampe hangus tiketnya mbak? :O kasih ke aku ajaa tiketnya XD

      Delete
  20. Whoaa..jadi pengen ke Jogja lagi..gudegnya memang ngangenin di lidah. Manis-manis, sedaap...

    ReplyDelete
  21. Gudeg itu kalauyg buatnya enak bikin ketagihan,rasanya pas dan enak buat lauk juga

    ReplyDelete
  22. seneng bgt sama gudeg, tapi baru bisa beli di catering langganan mungkin nanti bisa ke Jogja langsung :)

    ReplyDelete
  23. oh em geee, ngiler beraaaaaaaaaaaaaaat

    ReplyDelete
  24. Gudeg, makanan favorit saya banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka yang rasa gudeg asli jogja juga mbak?

      Delete
  25. Waw muantappp sekali tuh mbak gudegnya, kalau saya mah belum pernah nih makan gudeg langsung dari jogja biasanya saya suka makannya buatan dari tempat saya dan jadi penasaran sama rasa gudeg yang asli dari jogja deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gudegnya saya kurang suka kang, lebih suka kreceknya sih, rasa gudegnya terlalu manis dilidah :3

      Delete
  26. Aku udah beberapa kali ke jogja tapi belum sempet makan gudek apa lagi nyobain gudeng yg ini hahaa

    Bisa jadi rekomendasi nih kalau ke jogja lagi :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. silakan mencobaaa :D
      btw bolehlah aku diajak kalo maen ke jogja hihi

      Delete
  27. Aku selalu kepengen kulineran di Jogja...
    Aku juga gak terlalu suka makanan yang terlalu manis. Tapi kepengen nyoba makan di sini :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk dicobaa aja dulu mbak :D
      kuliner dijogja memang perlu dicobain semua sih ya hihi

      Delete
  28. Ini endeus banget! Plus salah satu cabangnya di deket rumah. Hihihi :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak hanifa sukanya yang manis manis yaa :3

      Delete
  29. kalo gudeg saya pernah coba, tapi belum pernah coba gudeg nya yu djum..tapi bisa lah nanti kalo ke jogja ta' cobain :)

    ReplyDelete
  30. Ahhhh... ini wajib banget dikunjungi kalau ke Jogja.

    ReplyDelete
  31. Saya juga kurang suka lauk yang manis2, karena lidahnya memang lidah sumatera :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pun begitu, lidah jawa timur sukanya yang asin dan pedas :D

      Delete
  32. Gudeg aku selalu suka. Manis ato tak terlalu manis, asal namanya gudeg aku sikat abisss *ini suka apa doyan yah

    ReplyDelete
  33. mungkin krn sdh komersil makanya jd lbh mahal dari yg lainnya ya... Padahal pasti banyak yg kurang lbh sama rasanya & lbh murah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jadi ya mbak, karena sudah lumayan dikenal harganya naik, tapi entah juga sih :3

      Delete
  34. wah baru tahu seperti apa tempat jualannya. biasanya suami bawa oleh2 gudeg ini kalo pulang dinas dari jogja

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk kapan-kapan mampir langsung diwarungnya mbak ^^

      Delete
  35. Kalo di bawah pulang, rasa nikmat nya berkurang lho ihik ihik

    ReplyDelete
  36. Aku tiap ke Jogja juga selalu mampir ke sini... aduh, tetiba ngidam gudeg deh nih!

    ReplyDelete
  37. Gudeg memang menjadi makanan tradisional yang top markotop ya mbak..
    btw kalau gudeg Jogja belum nyobain :D

    ReplyDelete
  38. belum kesampaian kesiniiiii .... T____________T

    ReplyDelete

Thanks for stopping comment on my blog ♥

Custom Post Signature

Custom Post  Signature